Koreksi Telinga Menonjol

Koreksi telinga menonjol atau otoplasty dapat membantu mengubah bentuk dan posisi telinga agar lebih seimbang, berpenampilan menarik. Telinga menonjol atau terlalu besar juga sering disebut dengan Telinga Kelelawar, menyebabkan rasa malu psikologis yang harus ditahan para pasien. Pada bayi yang masih sangat muda, melakukan pembentukan dapat memberikan hasil yang bagus, tetapi pada remaja dan orang dewasa kalsifikasi atau pengerasan tulang rawan telinga menjadikan segalanya lebih sederhana, teknik non-bedah tidak akan mempan.

Tergantung pada karakteristik individu pemilik telinga menonjol, koreksi mungkin memerlukan penghilangan bagian-bagian tertentu tulang rawan telinga, pencetakan atau dermabrasi bagian lain tulang rawan telinga, serta penempatan matras jahitan untuk memperbaiki angulasi dan penonjolan tersebut. Teknik bedah yang tepat atau pun kombinasi teknik yang dipilih hanya bisa dilakukan setelah penilaian karakteristik telinga pasien secara hati-hati.

Teknik Otoplasty

Di Bedah Plastik Allure Singapura, telinga yang menonjol dalam berbagai tingkat dapat diperbaiki dengan menggunakan teknik jahitan hibrida dan abrasi tulang rawan serta eksisi dengan sayatan bedah tersembunyi dalam lipatan telinga. Prosedur ini biasanya dilakukan memakai anestesi lokal dengan beberapa sedasi intravena; anestesi umum juga mungkin jika pasien memintanya. Pembedahan biasanya selesai dalam 1 sampai 2 jam, tergantung pada tingkat keparahan telinga yang menonjol dan berapa banyak koreksi yang diinginkan. Paska-operasi, pasien akan dipasangkan perban kompresi pada telinganya selama beberapa hari setelah operasi, yang kemudian digantikan oleh ikat kepala untuk tindak lanjut pertama. Biasanya, pasien dapat kembali bekerja seminggu setelah operasi.

Deformitas telinga langka lain termasuk telinga Stahl, crytoptia (bagian telinga atas tersembunyi di bawah kulit kepala) dan telinga lop (bagian atas telinga terlipat). Semua kondisi langka tersebur membutuhkan penilaian secara hati-hati agar mendapatkan koreksi yang bagus. Prosedur ini harus dilakukan hanya setelah konsultasi terperinci dengan Dokter Bedah Plastik kami.

Hair Transplant

As we age, some people suffer from hair loss or a receding hairline. One of the ways to treat this is to get a hair transplant. The hair on our head generally grows in follicular units. Per unit usually consists of anywhere between one to four individual hair follicles.

A hair transplant is a procedure where a doctor takes follicular units from another part of your body (commonly, from other parts of the scalp that hasn’t suffered from hair loss) and transplants it to the parts of the head where you are experiencing baldness.

How Hair Transplants Work

The doctor will first clean your scalp and will give you an injection to numb the back of your head where the hair follicles will be taken from. There are two distinctly different procedures that your doctor can choose from:

The back of your scalp will have to be shaved. The doctor will then individually remove hair follicles from that area. This will cause little dots of blood to emerge from those roots. The surrounding hair generally covers this. The doctor then numbs the area where the hair will go and uses either a scalpel or a needle to make tiny holes where these hair grafts are neatly placed.

Fue steps

The doctor removes a significant strip of skin from your head (usually around 5-10 inches). He then sews the affected area on the scalp shut. He then takes the strip of skin and divides It into a large number (500 to 2,000) tiny grafts. Then, similar to FUE, he numbs the area where the hair will go and makes tiny incisions with a scalpel and a needle and places the hair grafts neatly into them.

Dr Samuel Ho’s Approach

Dr Samuel Ho only uses the Follicular Unit Extraction (FUE) technique for hair transplantation as it provides a very aesthetically pleasing donor site as compared to strip grafting. It minimises the transaction rate of the hair shafts cutting through the roots which result in the hair not surviving. FUE allows for very fine control as only micrografts of 1-3 shafts are transplanted each time – allowing for more precise and natural placement of the hair grafts.

The downside of this technique is that it is far more laborious and time-consuming. Thus, Dr Ho tends to perform this with a big team of hair nurses and technicians to speed up the entire process. Patients will be under mild sedation in our day surgery so that the procedure, which can take several hours, is as comfortable for the patient as possible.

Am I A Suitable Candidate for Hair Transplant?

Hair loss stages

In order to be a suitable candidate for hair transplant, the donor area for the transplant must have a high count of strong, thick hair. Hair transplant is ideal for solving early-stage hair loss all the way up to Stage IV. For patients in Stage V and VI, it is best for Dr Samuel Ho to personally assess your situation before proceeding.

All stages of hair loss can be treated to various extents and early treatment is highly recommended.

Hair Transplant Recovery Process

The time taken for the procedure may vary from individual to individual. The procedure can take anywhere between four to eight hours.

After the surgery, your scalp might feel tender or painful to the touch. Your doctor will prescribe you a series of pain medications that you’ll need to take for several days. The affected areas of your scalp will also have to be bandaged for a few days. For some cases, the doctor might prescribe antibiotics or anti-inflammatories to prevent any serious swelling or infection from occurring.

Most people are able to return to work two to five days after the operation.

Is Hair Transplant Permanent?

Hair transplants have a permanently positive effect on your hair growth.

Within two to three weeks, the transplanted hair may fall out. However, this will trigger new growth that you should see within weeks of the surgery. Most patients report seeing a 60% increase in new hair growth after 6 to 9 months.

Hair Loss Restoration in Singapore

See a Doctor Experienced in Hair Loss for a Medically Proven Treatment

There are numerous advertisements touting hair restoration in the form of tonics, shampoos and creams sold over-the-counter. However, many of these do not produce results as it does not address the fundamental issue that hair loss is a medical condition originating from the cellular level of the follicle roots.

A detailed consultation with a doctor is an important first step in understanding the underlying cause of your condition. This will allow us to make the right treatment suggestion, which may be as simple as good hair care and nutrition to minimally invasive treatments such as medical injections or hair transplantation.

3 Steps to Grow Back Thick, Natural Looking Hair

3 Steps to Grow Back Thick, Natural Looking Hair

Step 1 – Block DHT

DHT is the most significant cause of hair loss. To regrow hair, it is vital to remove DHT from the scalp.

Step 1 – Block DHT

To block DHT, we recommend a combination of medication with anti-hair loss shampoo and serum. This has proven to offer  up to 56% reduction in DHT production by inhibiting the 5-alpha-reductase enzyme.

Step 2 – Nourish the Scalp

We recommend a combination of 3 treatments to nourish the scalp with the nutrients it needs. Firstly, we recommend the use of a Korean protocol of Scalp Stimulation using medical-grade ampoules. Next, we recommend Low Level Laser Therapy or LLLT and finally, Hair Supplementation using a product such as Viviscal Professional.

Nourish the Scalp
Viviscal

Step 3 – Fortify with FUE

Hair transplant using Follicular Unit Extraction (FUE) is viewed as the best and most effective method in many countries, including Singapore. Many patients utilise FUE hair replacement services to regain their hair and are very satisfied with the natural looking results.

Improved Outcomes of Hair Transplant

If you have not responded to treatments, a hair specialist can perform a Follicular Unit Extraction (FUE). The FUE technique has improved in recent years, making Hair transplantation in Singapore a popular and effective option. The process is safe and minimally invasive. It is performed under sedation and local anaesthesia so that the patient is relaxed and comfortable.

Balding often happens at select areas of the crown, for example in males the top of the head is where balding usually occurs. 2 unique features happen in male pattern balding. 1) There is a ring of resilient hair surrounding the bald spot that is resistant to DHT 2) These hair are often healthy bunches growing with 2, 3 or even 4 strands per follicle.

Hair loss

This means that hair from healthy areas are IDEAL donors. When hair from these healthy areas are transplanted to the bald areas, they will retain the DHT resistant characteristics and continue to grow thickly and naturally.

Hence, after a hair transplant, you will have a full head of hair that is resilient against DHT. This process is completed in a day and you can return home right away.

What Is Fue?

Follicular Unit Extraction, or FUE, is the transfer of hair follicles from a healthy donor area to bald or thinning areas on the head. The donor follicle will then grow and survive at the transplanted area. This is a highly effective and permanent solution.

What Is Fue?

How Is the Treatment Performed?

A device known as a punch, is used to skillfully extract follicular units from the donor area. This is done under a high-powered microscope that allows the surgeon to work with great precision. There are usually no visible scars and patients can return to normal activities the following day.

Advantages of hair implants:

Cost

Prices start from $6000/-.

Post Transplant Care

Post-transplant care is highly recommended to maintain your hair transplant and improve follicle survival. As part of our post-care review, we will advice you on a post-transplant regime to help you care best for your new follicle transplants.

Pengurangan Payudara

Payudara yang besarnya berlebihan sering mengakibatkan masalah fungsional dan psikologis bagi pasien. Masalah fungsional bisa melibatkan hal-hal berikut: nyeri leher dan nyeri punggung atas, nyeri di bahu karena alur tali bra, dan masalah kulit seperti infeksi atau eksim akibat gesekan konstan dan gosokan dalam lipatan kulit. Pasien mungkin juga mengalami masalah saat mencari bra atau pakaian, dan juga menimbulkan perasaan malu.

Breast Reduction Procedure - Allure Plastic Surgery

Bedah pengurangan payudara bertujuan untuk mendapatkan payudara yang simetris, lebih kecil dan lebih estetis, dengan koreksi ptosis apapun yang diperlukan. Prosedur ini dilakukan di Allure menggunakan teknik vertikal bekas luka pendek, teknik pedikel superior-medial yang dipopulerkan oleh Dr Elizabeth Hall-Findlay. Pengambilan jaringan payudara yang berlebih dan membentuk kembali sisa jaringan payudara, eksisi kulit terkulai yang berlebihan, mengubah posisi kompleks areolar puting, dan sedot lemak juga dilakukan untuk mendapatkan payudara yang menarik dan lebih kecil, serta simetris dengan jaringan parut yang minimal.

“Tergantung pada volume pengurangan payudara, pengurangan payudara dapat dianggap sebagai prosedur medis yang dapat klaim Medisave dan asuransi.”

Berapa Lama Harapan Waktu Pemulihannya?

Prosedur pengurangan payudara dilakukan secara rawat jalan, yang berarti tidak menginap. Pasien diberi obat penenang dan akan tertidur saat melalui prosedur.

Pasien mengalami pembengkakan dan memar ringan yang akan berkurang dalam beberapa hari. Anda dapat melanjutkan aktivitas normal dalam waktu beberapa hari. Biasanya tidak ada bekas luka yang terlihat.

Siapa Yang Melakukan Pembedahan?

Prosedur pengurangan payudara adalah prosedur khas yang dilakukan oleh Dr Samuel Ho. Dilatih di Korea, Dr Ho memiliki pengalaman yang luas dalam melakukan prosedur pengurangan payudara yang terlihat alami.

Untuk permulaan, Dr Samuel Ho akan melakukan konsultasi terperinci untuk mengevaluasi anatomi fisik Anda dan mendiskusikan perubahan yang Anda inginkan.

Pasien dipersilakan dan dianjurkan untuk menyampaikan setiap masalah atau pertanyaan mereka sehingga mereka dapat membuat keputusan dengan percaya diri untuk menjalani operasi pengurangan payudara.

Bedah Rekonstruksi Payudara

Bedah pengangkatan payudara untuk kanker payudara adalah peristiwa besar bagi pasien wanita. Hilangnya gundukan payudara dan areolar puting berdampak signifikan pada jiwa pasien, dan juga memiliki kelemahan fungsional seperti kesulitan saat mengenakan bra. Oleh karena itu, rekonstruksi payudara memainkan peran penting, tidak hanya dalam merekonstruksi gundukan payudara secara fisik, tetapi juga memulihkan kepercayaan diri pasien dan menghapus keterbatasan fungsional.

Rekonstruksi payudara dapat dikategorikan sama dengan operasi pengangkatan payudara, atau kali kedua setelah operasi pengangkatan payudara awal. Ada sejumlah teknik untuk rekonstruksi payudara dan ini dapat dikelompokkan menjadi 2 kategori - rekonstruksi payudara autologous atau rekonstruksi payudara berbasis implan.

Rekonstruksi Payudara Autologous:

Teknik ini melibatkan penggunaan jaringan pasien sendiri (kulit, lemak dan bagian dari otot) untuk merekonstruksi gundukan payudara. Situs untuk donor mungkin diambil dari perut, punggung, pantat atau paha. Teknik yang disukai di Bedah Plastik Allure adalah penggunaan flap perut, juga dikenal sebagai Transverse Rectus Abdominis Myocutaneous flap (TRAM flap). Teknik ini memberikan metode yang dapat diandalkan untuk rekonstruksi payudara yang bersifat terlihat alami dan terasa alami. Prosedur ini juga memungkinkan rekonstruksi berbagai ukuran payudara untuk dicocokkan dengan payudara yang berlawanan, faktor kunci yang tidak dimiliki teknik lainnya.

Rekonstruksi Payudara Berbasis Implan:

Prosedur ini melibatkan penggunaan implan silikon, mirip dengan yang digunakan untuk pembesaran payudara. Penggunaan implan yang handal akan tergantung pada kulit payudara yang tersisa dan jika pasien membutuhkan radioterapi paska-operasi. Hal ini memerlukan perencanaan pra-operasi yang terperinci dan diskusi dengan Dokter Bedah Payudara dan Bedah Plastik.

Areolar puting direkonstruksi dikemudian hari untuk memastikan kesimetrisannya dengan puting yang berlawanan.

Breast Reconstruction Surgery

Hospital inpatient stay is required for either technique as there is a significant amount of post-operative nursing care required.

Apa Itu Bedah Mastopexy?

Mastopexy adalah prosedur pembedahan untuk memperbaiki payudara melorot dan dapat dilakukan bersamaan dengan penambahan menggunakan implan jika diperlukan. Kompleksitas areola puting dikembalikan ke lokasi aslinya, lebih tinggi, lebih estetis dan gundukan payudara dibentuk kembali dan ditempatkan di posisi yang lebih terangkat. Prosedur ini biasanya dilakukan oleh wanita yang tidak berniat untuk menyusui di masa depan.

Tingkat Ptosis

Payudara yang terkulai dikategorikan menurut tingkat keparahan dan puting yang melesak serta mengempis membuat payudara tidak menarik. Penyebabnya bisa penuaan, efek setelah kehamilan atau menyusui. Dalam subset dikenal sebagai pseudo-ptosis, payudara turun tetapi posisi puting relatif terawat baik.

Ptosis Grade

Berapa Lama Waktu Pemulihannya?

Mastopexy dilakukan secara rawat jalan, yang berarti tidak menginap. Pasien diberi obat penenang dan akan tertidur saat melalui prosedur.

Pasien mengalami pembengkakan dan memar ringan yang akan berkurang dalam waktu beberapa hari. Anda dapat melanjutkan aktivitas normal dalam beberapa hari. Biasanya tidak ada bekas luka yang terlihat.

Siapa Yang Melakukan Operasi Ini?

Prosedur pengencangan payudara adalah prosedur khas yang dilakukan oleh Dr Samuel Ho. Dilatih di Korea, Dr Ho memiliki pengalaman yang luas dalam operasi mengencangan payudara yang halus.

Untuk permulaan, Dr Samuel Ho akan melakukan konsultasi terperinci guna mengevaluasi anatomi fisik Anda dan mendiskusikan tentang perubahan yang Anda inginkan.

Pasient dianjurkan untuk menyampaikan keluhan atau pertanyaan yang ada supaya anda dapat tidak ragu untuk mengambil keputusan melakukan operasi pengencangan payudara.

Nose Fillers

Nose fillers are a popular and effective minimally invasive procedure used to reshape the nose to correct deformities and achieve better aesthetics. Nose fillers are also known as “liquid rhinoplasty” or the “liquid nose job”.

In general, the goal of nose fillers is to alter the shape of the nose, nostrils or the bridge. A smaller, crisper nose tip and a higher nose bridge are generally favourable results for nose fillers, with the strongest emphasis being on creating a higher nose bridge.

(for more control over tip definition and shaping, a surgical Rhinoplasty is recommended)

How Nose Fillers Work

Most commonly, doctors use hyaluronic acid fillers in order to alter the shape of the nose. Hyaluronic acid, otherwise known as glycosaminoglycan polysaccharide, is a naturally occurring substance that can be found in our bodies. Therefore, it has very low antigenicity (chance of causing bad immune reactions) and is very safe when injected into our body.

Before the actual treatment takes place, a numbing cream will be applied to the relevant parts of the nose. This generally takes around 10 to 15 minutes for the effects to fully kick in.

A doctor will then use a syringe and needle on specific areas of the nose in order to alter its shape and create a more appealing look. The actual procedure takes only a short time of around 15 to 20 minutes.

How Nose Fillers Work

Dr Samuel Ho’s Approach

Dr Samuel Ho regards nose fillers as a prelude to a surgical rhinoplasty so that one can try the look of the nose that one desires. Fillers to the nose tend to “degrade” in appearance over time; nose bridge fillers tend to look very good at the first instance, but repeated use often results in a “filler-nose” appearance, one that is overly wide and high, with an ill-defined appearance.

Dr Ho often performs rhinoplasties on patients who have had fillers done to the nose. If it was recently done, there’s a need to dissolve the fillers 1 week prior to the procedure to return the nose to its original state and minimise the bruising and swelling that occurs after the rhinoplasty. (the agent used to dissolve the filler results in a few days of significant swelling).

Fillers to the nose tip should be used with caution as it is a watershed region, particularly if the nose has been injected with filler multiple times previously or if there was surgery/trauma to the nose before.

Pain and Downtime

In general, the procedure is not painful. The doctor will apply topical numbing cream in order to make the experience tolerable.

For nose fillers, there isn’t any immediate downtime after the procedure and patients can expect to return to action with about an hour’s rest. Some patients report feeling some mild discomfort and sometimes post-operative bruising and swelling is expected. However, within 24 hours, most negative effects will have subsided.

How Long does Nose Fillers Last?

Unlike an actual rhinoplasty, the results of nose fillers are generally temporary and last so long as the hyaluronic acid remains in the tissue. Once the fillers dissipate, the nose returns to its normal shape. This usually takes between six to twelve months. The time it takes for fillers to return to normal may vary from individual to individual.

Hyaluronic acid, unfortunately, slowly dissolves into our skin tissue. Hence, your doctor might require you to come back to get touch-ups done every few months. This is to ensure that your nose continues to maintain its new shape.

Crooked Nose Treatment

There are many possible reasons someone might have a crooked nose. A crooked nose would refer to any nose that doesn’t follow a straight, narrow line on the middle of your face.

In general, crooked noses are a cosmetic concern. However, there are situations where a crooked nose can affect your breathing.

Causes of Crooked Noses

In general, there are 2 main causes of crooked noses.

  1. Bone, cartilage or tissue issues

    Our noses are made out of bone, cartilage and tissue. These work together in a complex system in order to form a functional nose. This might get affected by certain birth defects, physical injuries, nasal infections or other surgeries like rhinoplasties.
     
  2. Deviated septum

    Your septum is a wall within your nose that separates the right and left nasal chambers. Patients with a deviated septum have a septum that slants either to the right or left, causing a blockage.

    A deviated septum can be a tricky nasal condition to live with as they sometimes affect breathing, sleep and can cause nosebleeds.

Only a doctor is qualified to properly diagnose the reason for a patient’s crooked nose.

Treatment for Crooked Noses

Treatments for crooked noses generally fall into 2 categories, surgical and non-surgical.

Septoplasty

Dr Samuel Ho’s Approach

Firstly, the underlying cause for the crooked nose must be determined – is it the septum or nasal bones that are crooked? Occasionally, it may be the soft tissue (skin) that results in deviation, such as when scarring is present. In general, this crookedness can be dealt with in 2 different ways - one can correct the cause of the crookedness or one can camouflage it.

The difference between the two methods is the recovery involved. Camouflage techniques typically result in shorter downtime, but may not be feasible if there is a functional problem that has to be corrected, such as nasal obstruction. Correcting the underlying cause, such as nasal bone osteotomies (breaking the nasal bones) or septoplasties (to correct a crooked middle cartilage piece) typically have a longer recovery period and might have a slightly higher complication rate but are generally needed to correct a functional problem.

The more appropriate method is only chosen after a careful discussion between Dr Samuel Ho and the patient as every patient’s requirement and expectations are different.

Face Thread Lift

Face lift threads may vary in terms of thickness and density. Threads with small cones around them are inserted into the skin via a needle. This produces a visible “lift” to the skin which creates a youthful, vibrant look.

Face Thread Lift
Face Thread Lift

How Face Thread Lifts Work

The sutures made by the threads has the effect of pulling the skin back and therefore giving the face a tighter look. Also, these threads inspire a healing response from within the skin, causing the body to direct a large surge of collagen to the treated area. Collagen is extremely important in combating ageing and giving the skin a youthful look.

The Face Thread Lift Process

First, your doctor will inject you with a local anaesthetic in order to numb the relevant parts of your face. This takes around 10-15 minutes to fully work. Under local anaesthesia, a doctor will use a needle to insert the threads horizontally into different parts of the face, to create a lifting effect. Sometimes, a doctor might opt to use a blunt cannula to insert the threads.

The total number of threads needed varies according to a few factors. These factors include:

  1. The existing face structure of the patient
  2. How much enhancement is required
  3. The thread that is being used (e.g. HIKO threads)

This entire procedure takes anywhere between 15 to 30 minutes.

Face Thread Lift Process

Dr Samuel Ho’s Approach

Dr Samuel Ho personally prefers coned threads to barbed threads as he feels the core strength is less compromised and therefore the lifting effect is more sustained. Typically, 3-4 threads are required on each side to thread the lower face and a further 3 threads are required on each side to treat the neck. Dr Ho usually avoids using threads to thread the brows and eyelids as it may not provide for a very natural appearance.

Dr Ho also assesses the “weight” of the patient’s skin prior to the thread lift to ascertain if the lifting effect will be sustained. If it is too “heavy”, he will let the patient know as much, and advise them on other more suitable options.

In general, thread lifts provide an immediate period of lift and patients should be made aware of the degree of lift possible. Thread lift results can improve up to 3 months from the original procedure.

How Long Thread Lifts Last

Within 6 months to a year, the threads will naturally and safely dissolve within the skin. However, the effects of a thread lift last for 1-2 years, lasting even after all the threads have dissolved.

The downtime is minimal and many refer to this treatment as a “lunchtime lift” as patients can often get the procedure done during their lunch break and return to work straight after.  Side effects are rare and generally mild. These include:

  1. Mild bruising and swelling around the thread insertion areas
  2. Thread extrusion

Penghilangan Lemak Bukal/bedah Pengurangan Pipi

Pipi bengkak mungkin diakibatkan dari lemak bukal berlebihan.

Setelah memperoleh akses ke bantalan lemak bukal, tekanan manual untuk bagian luar pipi diterapkan, yang akan mendorong bantalan lemak bukal untuk menonjol ke bagian dalam mulut. Prosedur ini memungkinkan untuk mencengkeram bantalan lemak. Tidak semua bantalan lemak bukal dihilangkan karena beberapa memang perlu disisakan untuk memungkinkan landasan yang mulus. Hanya beberapa lemak bukal yang dihilangkan untuk mencapai pengurangan pipi yang diinginkan sebelum prosedur hemostasis dan penjahitan dilakukan dengan hati-hati.

Lemak bukal yang dikeluarkan oleh prosedur ini dapat kemudian dimasukkan ke penggunaan lain atau dibuang. Jika hal ini dilakukan dalam kombinasi dengan Rhinoplasty misalnya, bantalan lemak dari pipi dapat digunakan untuk melindungi implan silikon hidung atau untuk menambah ujung hidung. Penggunaan kosmetik lainnya termasuk menggunakannya untuk mengisi palung mata yang cekung berongga di kelopak mata bawah. Teknik-teknik baru telah diterbitkan oleh Dokter Bedah Plastik kami di jurnal operasi plastik terkemuka (Plastic & Reconstuctive Surgery).

Eksisi lemak bukal adalah prosedur sederhana yang dapat dilakukan dalam waktu 30 menit sampai satu jam, dengan waktu pemulihan minimal. Seringkali, pasien dapat kembali bekerja keesokan harinya. Kebersihan intra-oral yang baik selalu ditekankan dengan penyediaan obat kumur mulut guna meminimalkan risiko infeksi.

Bedah Pembuatan Lesung Pipi (Dimpleplasty)

Kehadiran lesung pipi dapat menghasilkan penampilan yang lebih muda, ramah dan lucu. Tampilan ini dicari-cari oleh wanita maupun pria. Seringkali, pasien tidak memiliki lesung pipi dan ingin membuat lesung pipi; atau ada skenario lain, mungkin adanya keadaan asimetri, lesung pipi hanya ada di satu sisi, yang membuat pasien menginginkan lesung pipi disisi lainnya juga.

Prosedur

Pembuatan lesung pipit atau dimpleplasty dilakukan menggunakan teknik jahitan dengan sayatan intra-oral. Ini adalah prosedur invasif minimal yang relatif sederhana dan memiliki sedikit komplikasi, dan dapat dilakukan baik di bawah anestesi lokal atau dengan sedasi intravena.

Posisi lesung pipi baru yang diminta ditandai pada wajah, dan lokasi dikonfirmasi oleh pasien. Satu jahitan kemudian pertama dilakukan melewati bagian dalam pipi, setelah itu sayatan kecil dibuat pada interior mulut. Jahitan ini kemudian mengenai permukaan bawah kulit (dermis) dan dilingkarkan kembali ke letak sayatan asli. Ketika jahitan terikat ke otot buccinators, terciptalah lesung pipi yang terlihat alami di kulit bagian atasnya. Kedalaman lesung pipi ditentukan oleh kehati-hatian tekanan jahitan yang dilakukan oleh Dokter Bedah Plastik kami; ini adalah langkah kunci operasi.

Operasi biasanya memakan waktu 30 sampai 45 menit dan tidak akan meninggalkan bekas luka di bagian luar wajah. Waktu pemulihan sangat minimal dan pasien dapat kembali bekerja pada hari yang sama dan dapat melakukan diet normal setelah satu hari. Cairan kumur mulut diresepkan untuk meminimalkan risiko infeksi. Saran perawatan paska-operasi lainnya termasuk tidak diperbolehkan menggerakkan mulut secara berlebihan atau melakukan tindakan meniup yang berat selama beberapa hari pertama.

Biasanya, lesung pipi muncul sangat dalam selama minggu pertama, namun secara bertahap akan menjadi lebih dangkal dan terlihat alami diminggu berikutnya karena jahitannya sudah mengalami relaksasi. Jahitan yang digunakan sudah menyatu dan secara bertahap digantikan oleh jaringan parut pada bulan-bulan berikutnya, sehingga lesung pipi menjadi permanen.

PENAMBAHAN DAGU

Dagu yang menyusut sangalah tidak menarik, terutama pada pria. Penambahan dagu ini dilakukan untuk mendapatkan posisi yang lebih menonjol dan estetika yang selaras dengan bibir dan ujung hidung

Chin augmentation, juga disebut dengan genioplasty, menggunakan implan silikon adalah prosedur pembedahan umum yang tidak menghasilkan bekas luka di wajah pasien. Bedah implan dapat dilakukan dengan sedasi sebagai prosedur bedah sehari dengan masa pemulihan minimal. Kebanyakan pasien kembali bekerja setelah 2-3 hari istirahat. Ada sedikit memar atau pembengkakan dan tidak perlu mengubah implan silikon bahkan bertahun-tahun setelah prosedur.

Penambahan yang menggunakan prosedur pemotongan tulang pasien untuk menggeser dagu juga dapat dilakukan. Ini adalah prosedur yang relatif lebih invasif dan melibatkan penggunaan pelat titanium dan sekrup untuk menstabilkan tulang dagu yang berada di posisi baru.

Penambahan dagu non-bedah mungkin saja dilakukan dengan penggunaan baik filler asam hyaluronic atau lemak yang diambil dari pasien sendiri yang telah diproses. Keduanya adalah prosedur sederhana, non-invasif yang dapat dilakukan di klinik dengan waktu pemulihan minimal.

Dagu terlalu menonjol juga dapat mengakibatkan penampilan tidak menarik. Prosedur ini sangat baik, bagi pasien wanita atau pria; pada wanita, dagu terlalu menonjol atau kuat memaskulinkan tampilan wajah. Pengurangan dagu dilakukan melalui sayatan intra-oral tanpa bekas luka eksternal. Tulang rahang bawah dapat dihilangkan dan diatur kembali dan diperbaiki dengan pelat kecil titanium dan sekrup, tergantung pada kebutuhan pasien.

Prosedur ini dapat dilakukan dengan sedasi sebagai prosedur bedah satu hari dengan waktu pemulihan minimal. Kebanyakan pasien kembali bekerja setelah 2-3 hari istirahat. Mungkin ada memar atau bengkak ringan, yang akan hilang setelah 1 sampai 2 minggu.

BEDAH ANGKAT ALIS

Ptosis alis umum terjadi seiring bertambahnya usia. Hal ini disebabkan oleh beberapa alasan, seperti kelemahan otot frontalis yang berfungsi untuk menaikkan alis. Kebanyakan pasien dengan ptosis alis juga memiliki blepharoptosis, yang merupakan ptosis kelopak mata bagian atas. Mereka mungkin mengatasinya dengan secara aktif menaikkan alis, sehingga menghasilkan garis dahi yang mendalam. Pembukaan ptosis alis terjadi ketika mereka bertemu dengan seorang dokter yang memberikan botulinum toxin ke frontalis untuk merelaksasi garis dahi.

Alis, kelopak mata atas dan bawah, iris dan persimpangan pipi membentuk “frame orbital”, sebuah konsep yang dipopulerkan oleh Dr Timothy J. Marten. Jadi penurunan alis, atau ptosis alis, sering mempengaruhi proporsi frame orbital dan menimbulkan keluhan umum seperti penampilan yang tidak menyenangkan dan tampak lelah. Meskipun banyak yang telah dikatakan tentang bentuk alis sempurna, konsepnya menunjukkan bahwa lokasi alis jauh lebih berpengaruh terhadap tampilan estetika keseluruhan wajah bagian atas. Hal ini dibuktikan lebih lanjut dengan berbagai bentuk alis yang disukai oleh berbagai kelompok etnis yang berbeda, mulai dari melengkung sampai lurus.

Ada banyak teknik bedah dan non-bedah untuk koreksi ptosis alis, tergantung pada tingkat keparahan dan keinginan pasien.

Koreksi non-bedah akan melibatkan penanaman benang berduri, atau penempatan toksin botulinum secara cermat di bagian kulit yang membengkak. Prosedur ini biasanya lebih cocok untuk kasus-kasus ptosis alis ringan.

Koreksi bedah menggunakan salah satu dari prosedur berikut: pengangkatan alis langsung, pengangkatan alis tidak langsung, pengangkatan alis transblepharoplasty dan pengangkatan alis endoskopi. Pada Bedah Plastik Allure, pilihan teknik angkat alis tergantung pada kebutuhan untuk menghindari bekas luka dan tingkat koreksi yang diperlukan. Prosedur dipilih hanya setelah konsultasi dan analisis yang cermat.

APA YANG DIHARAPKAN SETELAH BEDAH ANGKAT ALIS

Perawatan paska-operasi akan melibatkan penggunaan salep antibiotik topikal dan menghindari tekanan serta gesekan pada dahi. Akan ada sedikit memar dan pembengkakan di sekitar mata yang akan pulih dalam waktu sekitar seminggu.

BEDAH ANGKAT LEHER

APA ITU BEDAH ANGKAT LEHER

Lower rhytidectomy atau biasa disebut mengangkat leher, adalah prosedur pembedahan yang menambah dan meningkatkan tampilan rahang dan leher. Penuaan leher sering terjadi bersama-sama dengan penuaan wajah. Jarang dapat diatasi satu saja tanpa yang lainnya untuk mencapai penampilan yang muda. Masalah di leher dapat melibatkan:

Masalah-masalah ini adalah hasil dari kombinasi beberapa faktor, termasuk hilangnya elastisitas kulit di leher, hilangnya integritas otot plastysma (plastysma yang menjadi lembaran otot yang lebar di leher), herniasi lemak lebih dalam melalui garis tengah leher antara kedua bagian otot plastysma dan pembentukan pita vertikal pada otot plastyma.

Mengangkat leher sering dilakukan bersama dengan facelift. Hal ini memungkinkan untuk mendapatkan hasil akhir penampilan wajah muda dan peremajaan yang harmonis, karena wajah dan leher dilihat secara keseluruhan. Banyak struktur di wajah, seperti sistem aponeurotic otot dangkal (SMAS), berlanjut dari leher dan karenanya harus diperlakukan sebagai satu unit. Prosedur leher akan melibatkan pengencangan ulang otot plastyma, penghilangan setiap kelebihan herniasi lemak, pengurangan lemak bawah kulit yang menebal serta re-suspensi dan penghilangan kulit leher longgar yang berlebih.

PROSESUR BEDAH ANGKAT LEHER

Kadang-kadang, prosedur ini dapat dilakukan sebagai prosedur mandiri. Otot leher (plastysma) dikencangkan dengan koreksi setiap pita, lemak berlebih dihilangkan, prosedur sedot lemak dilakukan dan kulit diangkat dan diperkencang untuk menghasilkan rahang yang indah dan sudut yang menarik antara leher dan wajah bagian bawah.

Terjadi memar dan pembengkakan setelah prosedur, yang akan menghilang setelah 1-2 minggu. Penggunaan pita facelift sangat penting bagi keberhasilan prosedur dan harus dipakai selama 3-4 minggu setelah prosedur. Pasien dapat kembali menjalani olahraga ringan setelah 1 minggu.

OPERASI FACELIFT

MENGAPA ANDA PERLU MELAKUKAN OPERASI FACELIFT?

Seiring bertambahnya usia, jaringan wajah kita mulai kehilangan volume (karena hilangnya lemak dan tulang) serta elastisitas. Hal ini menyebabkan penampilan terlihat cekung dan lelah dengan kulit yang longgar atau keriput. Bentuk piramida tua menggantikan bentuk-V dari tampilan wajah muda, dengan wajah bagian bawah yang terlihat berat dan rahang yang turun. Kulit dan jaringan lunak dasar dengan fasia-nya (SMAS) dan ligamen pendukung kehilangan keelastisannya dan mulai meregang. Operasi facelift berusaha untuk membalikkan sebanyak mungkin perubahan penuaan ini.

Perubahan ini biasanya mulai terjadi sekitar awal 30-an dan bertambah parah seiring bertambahnya usia. Tergantung pada parahnya penuaan, jumlah koreksi yang diperlukan dan tingkat pemulihan yang dapat ditoleransi, berbagai jenis facelift dapat dilakukan untuk mendapatkan kulit yang terlihat lebih halus dan penampilan yang lebih muda. Prosedur ini mungkin melibatkan salah satu atau beberapa dari hal berikut:

Biasanya, perbedaan utama antara pilihan jenis prosedur pengangkatan wajah tergantung pada kebutuhan pasien, kesediaan untuk menjalani operasi serta waktu pemulihan yang dapat ditoleransi oleh pasien. Durasi operasi juga bisa lebih lama untuk bedah facelift, terutama jika facelift adalah prosedur pengulangan. Berbagai modalitas dapat dikombinasikan untuk mencapai hasil yang optimal bagi pasien, dengan tujuan akhir mendapatkan penampilan yang lebih muda dan segar. Pilihan facelift diputuskan setelah pembahasan terperinci antara pasien dan dokter bedah plastik.

Akan terjadi memar dan pembengkakan setelah prosedur, kemudian akan menghilang setelah 1-2 minggu. Penggunaan pembalut facelift sangat penting bagi keberhasilan prosedur ini dan harus dipakai selama 3-4 minggu setelah prosedur. Pasien dapat kembali berolahraga ringan setelah 1 minggu.

Koreksi Perut Kendur

Pengenduran atau tonjolan perut adalah akibat dari pelebaran otot perut. Hal ini sering merupakan akibat dari penuaan atau paska-kehamilan, mengakibatkan melemahnya otot rektus perut serta fasia yang menutupi dan memisahkannya di garis tengah. Kejadian ini sering tidak dianggap sebagai hernia yang sesungguhnya oleh banyak orang, karena tidak adanya kantung hernia dengan isi intra-abdominal.

Kekenduran atau tonjolan ini seringkali tak sedap dipandang, dan diperparah saat pasien selesai makan besar atau saat terjadinya peregangan, seperti selama latihan. Meskipun tidak ada defisit fungsional yang signifikan dari tonjolan ini, dampak psikologisnya bisa menjadi cukup besar. Karena sifatnya yang tak sedap dipandang, banyak pasien yang kemudian sering membatasi kegiatan mereka seperti berenang, yang akan memperlihatkan daerah perut.

Koreksi tonjolan membutuhkan penyatuan otot rektus abdominis yang melebar dan penguatan untuk mencegah kekambuhan di masa mendatang. Hal ini dapat dilakukan satu-persatu atau kombinasi dengan prosedur operasi lipatan perut. Prosedur koreksi melibatkan penempatan jahitan berduri permanen untuk uji coba penerapan penyatuan otot perut melalui sayatan pantyline kecil. Jahitan individu juga dapat ditempatkan untuk memperkuat perbaikan.

Paska-operasi, pasien akan mengalami sesak pada perut, terutama setelah makan. Rasa kembung secara bertahap akan menghilang seiring waktu berlalunya pembedahan karena tubuh menyesuaikan dengan otot perut baru yang lebih kencang. Pakaian kompresi juga harus dikenakan selama 4 sampai 6 minggu setelah prosedur untuk meningkatkan perbaikan, untuk mencegah patahnya jahitan dan kambuhnya tonjolan.

Koreksi perut kendur dilakukan dibawah anestesi umum atau sedasi intravena dalam seperti prosedur operasi biasa. Pasien bisa pulang pada hari yang sama. Mereka dapat kembali ke aktivitas ringan mereka setelah 3 sampai 4 hari, meskipun aktivitas berat harus ditunda selama satu bulan setelah prosedur.

Abdominoplasty / Bedah Lipatan Perut

Abdominoplasty atau lebih dikenal sebagai bedah lipatan perut adalah prosedur populer untuk memperbaiki obesitas abdominal.

Pembedahan ini melibatkan penghilangan lemak berlebih, kulit renggang, koreksi otot perut yang miring, dan meningkatkan penampilan pusar. Hal ini terutama terjadi setelah penurunan berat badan yang signifikan, seperti setelah operasi bariatrik. Hal ini juga umum dilakukan pada wanita yang telah menyempurnakan keluarga mereka dan menginginkan bantuan untuk menghilangkan jaringan perut bawah yang berlebih dan juga menghilangkan stretch mark yang dihasilkan saat kehamilan dan penyempurnaan herniations pusar. Seringkali, hal mengganggu tersebut tidak dapat diselesaikan dengan diet atau olahraga saja, meskipun diet sehat dan olahraga teratur memang akan sangat meningkatkan estetika dari hasil prosedur operasi perut berlipat.

Perlu dicatat bahwa ini bukan prosedur penurunan berat badan, melainkan untuk menambah atau memperbaiki efek setelah penurunan berat badan, dalam kombinasinya dengan diet sehat dan olahraga teratur.

Ada berbagai jenis Abdominoplasty, seperti

Prosedur operasi lipatan perut yang paling umum dipilih ibu paska kehamilan adalah mini-abdominoplasty. Disebut demikian karena bekas luka yang ditimbulkan jauh lebih pendek sehingga bisa mendapatkan hasil yang baik. Bekas luka dari operasi pengencangan perut akan tersembunyi dengan baik seperti bekas luka operasi caesar, dan tidak akan beetahan lama. Cacat pusar sederhana dan miringnya otot rektus perut juga dapat diperbaiki melalui sayatan pendek ini.

Pasien yang tidak cocok untuk mini-abdominoplasty harus menjalani Abdominoplasty penuh, dengan bekas luka yang lebih panjang, untuk mencapai kontur tubuh terbaik. Lipo-abdominoplasty, dengan penggunaan kombinasi sedot lemak dengan Abdominoplasty, merupakan teknik yang sangat berguna untuk mencapai hasil yang bagus. Lemak yang diambil dari sedot lemak juga dapat digunakan untuk mengangkat pantat, juga disebut sebagai Brazilian Butt Lift.

Paska penurunan berat badan besar-besaran, seringkali pasien membutuhkan prosedur yang jauh lebih luas, seperti Abdominoplasty penuh atau lipectomy belt, juga disebut sebagai Abdominoplasty melingkar. Sekali lagi, prosedur ini dapat dikombinasikan dengan sedot lemak untuk mencapai hasil yang sempurna.

Pilihan antara berbagai jenis Abdominoplasty dapat dicapai tergantung pada karakteristik individu dan kebutuhan pasien, dan juga setelah diskusi rinci dengan dokter bedah plastik.

Female Genital Rejuvenation

Female genital rejuvenation typically involves the vaginal vault (vaginoplasty) and the external labia majora and minora (labiaplasty).

Women who choose to undergo these rejuvenative procedures typically are the postpartum mothers and those in the older age group. For each, there are both surgical and non-surgical options.

Labiaplasty Methods

I will discuss labiaplasty first as this is the more commonly requested for procedure, and I divide the procedures into 2 groups - those for the labia majora (outer) and those for the labia minora (inner). These tend to result from ageing and the accompanying hormonal changes and there is typically volume loss as well as tissue excess, producing a flat and deflated labia majora and a thin and floppy labia minora. There is also accompanying dark pigmentation in place of the more youthful pinkish appearance. Although this is usually a consequence of ageing, I do get a number of younger, pre-pregnancy ladies who also have these symptoms.

Non-Surgical Labiaplasty

The non-surgical method of rejuvenating the labia would be through the use of hyaluronic acid (HA) fillers that are injected to the labia to replenish the lost volume. However, this is a temporary solution and must be repeated annually or so. The other downsides include bruising and possible embolism resulting in tissue death, if inadvertently injected into a vessel, although this is rare.

This procedure takes about an hour and is performed under light sedation.

Surgical Labiaplasty

Surgical methods of rejuvenating the labia include:

This day surgery takes about an hour and is performed under light sedation.

Vaginal Rejuvenation Methods

Vaginal rejuvenation is usually performed for post-pregnancy mothers who may experience vaginal laxity as a result of multiple vaginal births, large birth weight babies, large episiotomy cuts with inadequate repair or other forms of natural vaginal birth trauma. They typically seek to reduce the size of their vaginal vault in order to achieve better sexual intercourse with their spouse, and this degree of reduction also syncs with the partner’s penile size.

Non-Surgical Vaginal Laxity Treatment

This can be achieved non-surgically over multiple sessions for a small degree of tightening, through the use of a vaginal tightening device that is inserted like a probe. The procedure involves a combination of lasers as well as radio frequency to achieve gradual mucosal tightening over time, much like a non-surgical facelift.

Vaginoplasty

Surgically, a vaginoplasty will involve the removal of a strip of mucosa, as well as a plication of the underlying muscle. This produces a more sustained tightening of a greater degree than can be achieved non-surgically. Vaginoplasty can be repeated on both sides of the back of the vaginal vault to achieve even more tightening, if required. I typically perform this procedure under moderate sedation, rather than general anaesthesia, as it is a relatively pain free procedure. It takes about 1 to 1.5 hours and is a day surgery procedure.

Patient Recovery Periods

Recovery is fairly straightforward for my patients and involve the use of sanitary pads for about a week due to the blood stained discharge that will occur. There is no stitch removal and they simply have to apply antibiotic ointment twice a day for 1 week till wound healing. They have to abstain from sexual intercourse for 2 weeks and other physical exercise for 1 week. For vaginoplasty, they will require lubrication for the initial few episodes of sexual intercourse that will usually be quite tight until the scar tissue relaxes fully.

Biopsi Eksisi Benjolan/pembersihan Kanker Kulit

Berbagai benjolan seperti tahi lalat, kista sebasea, lipoma, kutil virus biasa terjadi. Tersebut tadi adalah kondisi jinak, yang mungkin membutuhkan perhatian lebih dan pembersihan karena sejumlah alasan:

Untuk alasan diatas, lesi tersebut harus dibersihkan dan dapat dilakukan dengan meminimalkan jaringan parut melalui prosedur sayatan kecil dan teknik jahitan yang cermat.

Kadang-kadang, jika tahi lalat atau kutil cukup kecil, ablasi laser dapat dilakukan. Prosedur ini memiliki keunggulan yang membuat pasiennya tidak harus menjalani prosedur bedah.

Kanker kulit umum seperti karsinoma sel basal dan karsinoma sel skuamosa merupakan hasil dari pengeksposan sinar matahari yang berkepanjangan. Karena itulah, kanker ini paling sering ditemukan di wajah, leher, lengan dan tangan. Untungnya, kanker ini dapat diatasi dengan eksisi bedah kuratif. Sepotong kecil jaringan normal juga diambil bersama dengan tumor untuk meminimalkan kemungkinan kambuhnya kanker. Prosedur ini disebut eksisi luas. Tumor tersebut kemudian dikirim ke laboratorium untuk analisa histologis dan menentukan secara pasti langkah lengkap pengangkatan tumor. Dalam kasus tumor kecil, inilah semua hal yang diperlukan. Dalam kasus tumor yang lebih besar, karena banyaknya jumlah jaringan yang diambil mengakibatkan cacat yang lebih besar maka akan memerlukan rekonstruksi cangkok kulit atau flap lokal. Prosedur rekonstruksi memerlukan perencanaan yang cermat untuk memastikan keberhasilannya. Prosedur ini harus dilakukan oleh dokter bedah plastik berkualitas untuk mendapatkan hasil kosmetik terbaik.

Semua prosedur ini dikategorikan sebagai prosedur medis dan dapat untuk klaim Medisave dan asuransi.

Bedah Revisi Bekas Luka

Trauma, luka bakar atau operasi sebelumnya dengan perbaikan yang kurang cermat sering meninggalkan bekas luka pada kulit, yang mungkin memiliki tampilan jelek atau memiliki keterbatasan fungsi jika menutupi sendi atau daerah pergerakan.

Bekas luka tersebut bisa saja bekas luka matang, bekas luka hipertrofik atau bekas luka keloidal. Ada metode bedah dan non-bedah untuk merevisi bekas luka atau bekas luka resurfacing tergantung pada karakteristik bekas luka.

Bekas luka matang seringkali tidak memiliki gejala seperti gatal atau nyeri, tetapi dapat mempengaruhi penampilan dan kadang-kadang juga mempengaruhi fungsi disebabkan oleh lokasi luka. Bekas luka ini dapat melebar dan hipopigmentasi, membuatnya tak sedap dipandang. Bedah revisi bekas luka sering memberikan hasil estetika yang sangat bagus bagi pasien.

Bekas luka hipertrofik membentuk gundukan dan berwarna merah muda gelap atau ungu, dan mungkin menunjukkan gejala seperti gatal atau nyeri. Luka ini terjadi dalam minggu-minggu setelah operasi atau trauma, tetapi berbeda dari keloid karena hampir tidak pernah melampaui zona awal cedera. Bekas luka tersebut dapat diobati dengan suntikan steroid, bedah revisi bekas luka, atau kombinasi. Bekas luka hipertrofik sering memerlukan waktu yang lama untuk sembuh sendiri (sampai satu tahun), sehingga mungkin mengakibatkan stress dalam periode intervensinya.

Bekas luka Keloidal dapat terjadi beberapa tahun setelah trauma awal dan sering melampaui zona awal cedera. Bekas luka Keloidal terkenal sulit untuk dihadapi dan sering kambuh jika dirawat dengan pembedahan saja. Prosedur kombinasi seringkali diperlukan, melibatkan suntikan yang mengandung steroid, toksin botulinum, bedah revisi dan radioterapi terlokalisasi.

Dalam situasi tertentu saat masalahnya hanya ada pada pigmentasi bekas luka atau mungkin hanya sedikit ketebalan bekas luka yang muncul, perawatan seperti terapi laser atau dermabrasi juga dapat digunakan untuk mendapatkan hasil yang bagus.

Pilihan yang tepat dapat dilakukan setelah konsultasi terperinci dengan dokter bedah plastik kami. Bedah revisi bekas luka dikategorikan sebagai prosedur medis jika disebabkan oleh trauma sebelumnya, luka bakar atau operasi medis.

Penghilangan Kantung Mata Tanpa Luka

Kantung mata dapat memberikan tampilan kelelahan pada seseorang. Hal ini umumnya disebabkan oleh akumulasi timbunan lemak di bawah mata dan cenderung muncul seiring bertambahnya usia. Beberapa faktor berhubungan dengan pembentukan kantung mata, faktor-faktor tersebut adalah:

Tingkat keparahan kantung mata berkisar dari ringan sampai parah. Pada kasus ringan, kantung mata hanya terlihat ketika Anda melihat ke atas. Pada kasus yang parah, kantung mata akan menonjol, menggembung dan dapat dilihat setiap saat.

Apa Itu Penghilangan Kantung Mata Tanpa Luka?

Penghilangan kantung mata tanpa luka adalah teknik menghilangkan timbunan lemak berlebih di bawah kelopak mata Anda dengan sayatan kecil di dalam kelopak mata bawah, sehingga tidak ada bekas luka terlihat dari luar. Setelah timbunan lemak dihilangkan, Anda akan terlihat segar dan lebih muda. Prosedur ini juga dikenal sebagai operasi Blepharoplasty Bawah

Teknik Yang Dipakai Dalam Bedah Blepharoplasty Bawah

Dokter bedah akan melakukan prosedur menurut tingkat keparahan kantung mata Anda dan dapat menerapkan salah satu teknik berikut untuk operasi kantong mata::

Before and after Eye bag Removal

Koreksi Ginekomastia / Pengurngan Payudara Pria

Ginekomastia atau munculnya payudara pria (kadang-kadang disebut sebagai “susu pria”) sering mengganggu dan mengakibatkan rasa malu bagi pasien. Payudara ini dapat terbentuk karena alasan fisiologis, seperti segera setelah pubertas atau pria setengah baya. Namun, kondisi patologis yang menyebabkan ginekomastia harus disaring, mungkin akan memerlukan tes darah atau USG dalam situasi tertentu.

Koreksi melibatkan pengangkatan jaringan kelenjar payudara dan lemak melalui lubang sayatan kecil di sekitar areolar. Jaringan kelenjar payudara selalu dikirim untuk dianalisa secara histologis. Penggunaan rompi kompresi selama 3-4 minggu wajib dilakukan untuk mencapai hasil yang optimal.

Koreksi Ginekomastia adalah prosedur medis dan mungkin memenuhi persyaratan untuk asuransi Medisave.

Berapa Lama Harapan Waktu Pemulihannya?

Koreksi ginekomastia dilakukan secara rawat jalan, yang berarti tidak menginap. Pasien diberi obat penenang dan akan tertidur saat melalui prosedur.

Pasien mengalami pembengkakan dan memar ringan yang akan berkurang dalam beberapa hari. Anda dapat melanjutkan aktivitas normal dalam beberapa hari. Biasanya tidak ada bekas luka yang terlihat.

Siapa Yang Melakukan Pembedahan?

Prosedur koreksi ginekomastia adalah prosedur yang dilakukan oleh Dr Samuel Ho. Dilatih di Korea, Dr Ho memiliki pengalaman yang luas dalam melakukan prosedur pengurangan payudara alami.

Untuk permulaan, Dr Samuel Ho akan melakukan konsultasi terperinci untuk mengevaluasi anatomi fisik Anda dan mendiskusikan tentang perubahan yang Anda inginkan.

Pasien dipersilakan dan dianjurkan untuk menyampaikan setiap masalah atau pertanyaan mereka sehingga mereka dapat membuat keputusan dengan percaya diri untuk menjalani operasi koreksi ginekomastia.

Koreksi Kelopak Mata

Apa Itu Ptosis?

Ptosis adalah suatu kondisi kelopak mata atas terkulai. Pada kasus yang berat, kelopak mata turun menutupi bagian pupil yang menyebabkan penurunan penglihatan tepi. Seringkali, ptosis juga menyebabkan kelelahan dan sakit kepala, karena individu dengan kondisi ini merasa perlu untuk terus menerus mengangkat kelopak mata atas mereka demi penglihatan yang lebih jelas.

Pasien dengan ptosis sering mengeluhkan kelopak yang turun menyebabkan mereka terlihat acuh, mengantuk atau marah. Mereka sering menyadari terganggunya penglihatan mereka.

Apa Penyebab Ptosis?

Salah satu dari faktor-faktor berikut dapat menyebabkan kelopak mata Anda turun:

Eyelid lift singapore illustration of Marginal Reflex Distance

Ptosis Dinilai Dari Keparahan

Tingkat keparahan ptosis kelopak mata atas dapat bervariasi antara ringan, sedang dan berat. Tergantung pada tingkat keparahan, jenis operasi korektifnya pun akan berbeda, dan mungkin bisa bersifat kosmetik atau medis.

Teknik Koreksi

Koreksi ptosis biasanya dilakukan dengan menggunakan operasi. Operasi akan memulihkan fungsi dan penampilannya, karena itu mungkin memenuhi persyaratan untuk cakupan Medisave.

Teknik Koreksi Dan Metode Tanpa Luka Jahitan

Tergantung keparahan ptosis, jenis koreksinya pun akan berbeda. Koreksi ringan kelopak mata ptosis atas dapat dilakukan dengan teknik jahitan tanpa luka.

Ptosis sedang hingga parah akan membutuhkan teknik insisi dan manipulasi otot (otot levator palpebra superior) yang mengangkat bagian atas kelopak mata. Dr Samuel melakukan operasi ini dengan menggunakan teknik aplikasi "underthrough" levator yang dimodifikasi.

Pembedahan dilakukan dengan anestesi lokal dan memakan waktu satu sampai dua jam.

Apa Saya Kandidat Calon Koreksi Ptosis

Koreksi ptosis penting untuk Anda jika kelopak mata yang turun telah sebagian atau seluruhnya menutupi penglihatan Anda.

Diperlukan konsultasi terperinci, yang mana Dr Samuel akan mengukur jarak dari pusat pupil dan kelopak mata atas Anda. Ini disebut jarak refleks marjinal. Ketika jarak berada di bawah tingkat tertentu, maka diperlukan koreksi ptosis.

Berapa Lama Harapan Waktu Pemulihannya?

Koreksi ptosis adalah prosedur umum yang dilakukan pada pasien rawat jalan. Pasien diberikan anestesi dan akan nyaman selama prosedur. Pasien mengalami pembengkakan dan memar ringan yang akan hilang dalam beberapa hari. Biasanya tidak ada bekas luka yang terlihat.

Siapa Yang Melakukan Pembedahan?

Dr Samuel Ho yang dilatih di Korea, memiliki pengalaman yang luas dalam melakukan prosedur bedah mata yang halus dan rumit. Untuk permulaan, Dr Samuel Ho akan melakukan konsultasi terperinci sebagai langkah evaluasi anatomi wajah Anda dan mendiskusikan perubahan yang Anda inginkan.

Pasien dipersilakan dan dianjurkan untuk menyampaikan setiap masalah atau pertanyaan mereka sehingga mereka dapat membuat keputusan dengan percaya diri untuk menjalani operasi ptosis.

Pencangkokan Lemak / Transfer Lemak

Prosedur transfer lemak adalah cara yang tampak alami dan tahan lama untuk menggantikan volume yang hilang. Hal ini dapat dilakukan pada daerah yang berbeda seperti wajah, sekitar mata, dahi, untuk melunakkan garis nasolabial, dagu dan juga payudara. Tidak seperti filler, cangkok lemak tidak memiliki risiko penolakan.

Tahan Berapa Lama?

Cangkok lemak bertahan 3 sampai 5 tahun. Ini merupakan prosedur yang aman dan dapat berulang.

Pencangkokan Lemak Wajah

Lemak diambil dari perut atau paha melalui sayatan lubang kecil dan diproses dengan hati-hati menggunakan protokol yang ketat untuk pencangkokan ke daerah wajah yang memerlukan penggantian volume, seperti pipi, bibir, dahi atau daerah temporal. Hal ini dapat dilakukan bersama dengan prosedur sedot lemak atau mandiri.

Cangkok Lemak Periorbital Memakai Teknik Pencangkokan Lemak Mikro

Lemak diambil dari perut atau paha melalui sayatan lubang kecil dan diproses dengan hati-hati untuk dicangkokkan ke wilayah kelopak mata. Prosedur ini dapat dilakukan bersama dengan sedot lemak atau mandiri.

Lemak yang telah diproses kemudian dicangkokkan dengan cermat menggunakan sayatan jarum mikro ke daerah mata yang akan diperbaiki tampilannya karena cekung, keriput, menonjol atau garis pipi atau lingkaran mata gelap. Prosedur ini dapat dilakukan sebagai prosedur mandiri atau kombinasi dengan blepharoplasty untuk mendapatkan penampilan yang awet muda.

Direkomendasikan untuk:

Pencangkokan Lemak Payudara Atau Pengisian Lemak

Pencangkokan lemak ke payudara dapat dilakukan untuk menambah ukuran dan kesimetrisan payudara. Lemak diambil dari perut, paha atau bokong pasien, dan dapat dilakukan sebagai bagian dari prosedur sedot lemak atau mandiri. Lemak tersebut kemudian diolah secara cermat menggunakan protokol yang aman dan disuntikkan ke payudara. Mungkin diperlukan beberapa kali prosedur untuk mencapai hasil yang diinginkan. Dan biasanya dilakukan dengan rentang waktu 3 bulan.

Berapa Lama Waktu Pemulihannya?

Transfer lemak dilakukan secara rawat jalan, yang berarti tidak menginap. Pasien diberikan anestesi umum dan akan tertidur saat melalui prosedur. Pasien mengalami pembengkakan dan memar ringan yang akan berkurang seiring waktu. Biasanya tidak ada bekas luka yang terlihat. Pemulihan penuh diharapkan terjadi dalam 1 sampai 2 bulan.

Siapa Yang Melakukan Pembedahan?

Prosedur ini dilakukan oleh Dr Samuel Ho. Dilatih di Korea, Dr Ho memiliki pengalaman yang luas dalam melakukan prosedur transfer lemak.

Untuk permulaan, Dr Samuel Ho akan melakukan konsultasi terperinci untuk mengevaluasi struktur wajah dan tulang, wajah/anatomi tubuh Anda dan mendiskusikan perubahan yang Anda inginkan.

Pasient dianjurkan untuk menyampaikan keluhan atau pertanyaan yang ada supaya anda dapat tidak ragu untuk mengambil keputusan untuk menjalani operasi transfer lemak.